Sibuknya Ahli Surga, Memecahkan Keperawanan Bidadari

KH. Heri Kuswanto

1) Penghuni surga sibuk menikmati dan berlezat-lezat dengan kenikmatan dan anugerah yang Allah sediakan

– Kelezatan yang tidak mampu untuk terbayang dan terkhayal penduduk dunia

– Mereka akan memperoleh apa yang diangan dan impikan.

– Di antara kesibukan, QS Yasin 55-56

إِنَّ أَصْحَابَ الْجَنَّةِ الْيَوْمَ فِي شُغُلٍ فَاكِهُونَ (٥٥)

هُمْ وَأَزْوَاجُهُمْ فِي ظِلالٍ عَلَى الأرَائِكِ مُتَّكِئُونَ (٥٦)

“Sesungguhnya penghuni surga pada hari itu bersenang-senang dalam kesibukan (mereka). Mereka dan istri-istri mereka berada dalam tempat yang teduh, bertelekan di atas dipan-dipan”.

– Hilanglah kata kesedihan, sirnalah kata kekhawatiran, seluruhnya berganti dengan kegembiraan, riang, dan kesenangan.

Jangan Lewatkan: Cantik Mana Dibanding Bidadari?

2) Dalam Tafsiir At-Thobari dan Tafsiir Ibnu Katsiir

Ibnu Mas’uud, Ibnu Abbaas rhm serta Ibnul Musayyab, Ikrimah, Al-Hasan Al-Bashri, Qotaadah, Al-A’masy, Sulaiman At-Taimiy, dan Al-Auzaa’i rhm menafsirkan , kesibukan di sini adalah

 اِفْتِضَاضُ الأَبْكَارِ

 (memecahkan keperawanan para bidadari)

– HR At-Thirmidzi, Rasulullah SAW :

يُعْطَى الْمُؤْمِنُ فِي الْجَنَّةِ قُوَّةَ كَذَا وَكَذَا مِنَ الْجِمَاعِ، قِيْلَ يَا رَسُوْلَ اللهِ أَوَ يُطِيْقُ ذَلِكَ؟ قَالَ : يُعْطَى قُوَّةَ مِائَةٍ

“Seorang mukmin di surga mendapat kekuatan untuk berjimak sekian dan sekian”, maka bertanya, “Wahai Rasulullah, apakah ia mampu?”. Rasulullah berkata, “Ia diberi kekuatan 100 orang dalam berjimak”

3) QS Al-Waaqi’ah  35-36

إِنَّا أَنْشَأْنَاهُنَّ إِنْشَاءً (٣٥)فَجَعَلْنَاهُنَّ أَبْكَارًا (٣٦)

“Sesungguhnya Kami menciptakan mereka (Bidadari-bidadari) dengan langsung. Dan Kami jadikan mereka gadis-gadis perawan”

– As-Syaikh As-Sa’di berkata  “Sifat keperawanan ini selalu menyertai mereka dalam berbagai kondisi”

– Dalam Tafsiir Al-Qurthubi

Ibnu Abbas ra berkata:

إِنَّ الرَّجُلَ مِنْ أَهْلِ الْجَنَّةِ لَيُعَانِقُ الْحَوْرَاءَ سَبْعِيْنَ سَنَةً ، لاَ يَمَلُّهَا وَلاَ تَمَلُّهُ ، كُلَّمَا أَتَاهَا وَجَدَهَا بِكْرًا ، وَكُلَّمَا رَجَعَ إِلَيْهَا عَادَتْ إِلَيْهِ شَهْوَتُهُ ؛ فَيُجَامِعُهَا بِقُوَّةِ سَبْعِيْنَ رَجُلاَ ، لاَ يَكُوْنُ بَيْنَهُمَا مَنِيٌّ ؛ يَأْتِي مِنْ غَيِرْ مَنِيٍّ مِنْهُ وَلاَ مِنْهَا

“Sesungguhnya seorang penghuni surga sungguh akan memeluk bidadari selama 70 tahun, ia tidak bosan dengan bidadari tersebut dan sang bidadari juga tidak bosan dengannya, setiap kali ia menjimaknya ia mendapati sang bidadari kembai perawan, dan setiap kali ia kembali kepada sang bidadari maka syahwatnya akan kembali. Maka iapun menjimak bidadari tersebut dengan kekuatan 70 lelaki, tidak ada mani yang keluar dari keduanya, ia menjimak bidadari tanpa keluar mani, dan sang bidadari juga tidak keluar mani”.

 

Foto Profil KH Heri Kuswanto Lintang SongoKH. Heri Kuswanto, Pengasuh Pondok Pesantren Lintang Songo, A’wan Syuriah PWNU DIY sekaligus dosen IIQ An Nur Yogyakarta.

ejogja

Pusat Info Pendidikan

One thought on “Sibuknya Ahli Surga, Memecahkan Keperawanan Bidadari

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Visitors Today

009147