Gabung Puasa Qada dan Syawal

KH. Heri Kuswanto

1) HR. Muslim

من صام رمضان ثم أتبعه ستاً من شوال فذلك كصيام الدهر

Barang siapa yang berpuasa Ramadan, kemudian diikuti puasa enam hari bulan Syawal, maka itu seperti puasa setahun.

2) Kaidah

لا يجوز صيام التطوع بنيتين، نية القضاء ونية السنة،

Tidak boleh melakukan puasa sunnah dengan dua niat sekaligus yaitu dengan niat qodho’ puasa dan niat puasa sunnah.

Baca Juga:

– Pelaksanaan puasa Syawal secara khusus, pelaksanaan qada puasa juga secara khusus.

– Tidak memungkinkan untuk digabungkan niatnya.

3) Penggabungan niat tidak bisa antara wajib dan sunnah

– Qada puasa Ramadhan itu wajib dan puasa Syawwal itu sunnah.

– Sebagaimana salat qobliyah Subuh dua raka’at tidak mungkin gabung niatnya dengan salat Subuh dua raka’at.

4) Puasa Syawal dapat gabung dengan puasa Senin-Kamis.

إذا اتحد جنس العبادتين وأحدهما مراد لذاته والآخر ليس مرادا لذاته؛ فإن العبادتين تتداخلان

– Jika ada dua ibadah yang sejenis, yang satu maqsudah li dzatiha dan satunya laisa maqsudah li dzatiha, maka dua ibadah ini memungkinkan untuk digabungkan.

– Puasa Syawal termasuk ibadah maqsudah li dzatiha sementara Senin Kamis laisa maqsudah li dzatiha.

– Maka yang hutang nyaur dulu baru sunah

Baca Juga: Ekonomi Mudik
Puasa Syawal Harinya Boleh Berselang?

1) Syekh Muhammad Nawawi Al-Bantani dalam Nihayatuz Zain:

( ستة من شوال ) لحديث من صام رمضان ثم أتبعه ستا من شوال كان كصيام الدهر  ولقوله أيضا صيام رمضان بعشرة أشهر وصيام ستة أيام بشهرين فذلك صيام السنة أي كصيامها فرضا وتحصل السنة بصومها متفرقة منفصلة عن يوم العيد لكن تتابعها واتصالها بيوم العيد أفضل وتفوت بفوات شوال ويسن قضاؤها

Puasa sunah enam hari di bulan Syawal) berdasarkan hadis, ‘Siapa yang berpuasa Ramadhan, lalu mengiringinya dengan enam hari puasa di bulan Syawal, ia seakan puasa setahun penuh.

Hadis lain mengatakan, puasa sebulan Ramadhan setara dengan puasa sepuluh bulan, sedangkan puasa enam hari di bulan Syawal setara dengan puasa dua bulan. Semua itu seakan setara dengan puasa (wajib) setahun penuh’.

– Keutamaan sunah puasa Syawal sudah diraih dengan memuasakannya secara terpisah dari hari Idul Fithri.

– Hanya saja memuasakannya secara berturut-turut lebih utama.

– Keutamaan sunah puasa Syawal luput seiring berakhirnya bulan Syawal. Tetapi ada anjuran mengqadanya.

2) Dari uraian di atas:

pelaksanaan puasa sunah enam hari di bulan Syawal.

– Idealnya puasa sunah Syawal enam hari itu dilakukan persis setelah hari Raya Idul Fithri, yakni pada 2-7 Syawal.

– Tetapi  yang berpuasa di luar tanggal itu sekalipun tidak berurutan tetap mendapat keutamaan puasa Syawal seakan puasa wajib setahun penuh.

 

KH. Heri Kuswanto, Pengasuh Pondok Pesantren Lintang Songo, A’wan Syuriah PWNU DIY sekaligus dosen IIQ An Nur Yogyakarta.

ejogja

Pusat Info Pendidikan

One thought on “Gabung Puasa Qada dan Syawal

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Visitors Today

004937