Pengertian Zakat, Infak, dan Sedekah; Jangan Tertukar!

KH. Heri Kuswanto

1) Infak

Imam Fakhruddin ar-Razi dalam Mafatih al-Ghaib:

أَنَّ الْإِنْفَاقَ هُوَ صَرْفُ الْمَالِ إِلَى وُجُوهِ الْمَصَالِحِ ، فَلِذَلِكَ لَا يُقَالُ فِي الْمُضَيِّعِ إِنَّهُ

– Infak adalah menggunakan atau membelanjakan harta-benda untuk pelbagai kebaikan, seperti (haji, umrah, nafkah keluarga, zakat, dan lain lain).

2) Sedekah/shadaqah

Abdurra’uf am-Manawi:

مَا يُخْرِجُهُ الإْنْسَانُ مِنْ مَالِهِ عَلَى وَجْهِ الْقُرْبَةِ

Sedekah adalah harta-benda yang dikeluarkan dengan tujuan untuk mendekatkan diri kepada Allah.

3) Zakat
Muhammad al-Khatib asy-Syarbini dalam Mughni al-Muhtaj:

اسْمٌ لِقَدْرٍ مَخْصُوصٍ مِنْ مَالٍ مَخْصُوصٍ يَجِبُ صَرْفُهُ لِأَصْنَافٍ مَخْصُوصَةٍ

Zakat adalah kadar harta tertentu yang didistribusikan kepada kelompok tertentu dengan pelbagai syaratnya.

Jangan Lewatkan Baca Juga: Mengapa Swab tidak Batalkan Puasa?

Catatan:

1) infak mencakup sedekah dan zakat

– Sedekah ada dua:

a) sedekah wajib (disebut zakat).

b) sedekah sunnah (sebagai istilah shadaqah, untuk membedakan dengan istilah zakat).

Baca Juga: Dari Mudik Horizontal ke Mudik Vertikal

2) Teknik pemberian

Imam ath-Thabari dalam al-Mausuah al-Fiqhiyyah:

أَنَّ الإْخْفَاءَ فِي صَدَقَةِ التَّطَوُّعِ أَفْضَلُ ، وَالإْعْلاَنَ فِي صَدَقَةِ الْفَرْضِ

– Sedekah sunnah lebih utama diberikan diam-diam.

– Sedekah wajib/zakat lebih utama diperlihatkan dalam memberikannya.

 

KH. Heri Kuswanto, Pengasuh Pondok Pesantren Lintang Songo, A’wan Syuriah PWNU DIY sekaligus dosen IIQ An Nur Yogyakarta.

ejogja

Pusat Info Pendidikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Visitors Today

009147