Meninggal Masih Punya Hutang Puasa, Bagaimana Solusinya?

KH. Heri Kuswanto

Ulama berbeda pendapat tentang hutang puasa orang yang telah meninggal dunia:
– Dapat terbayarkan dengan fidyah?
– Sebagian ulama membolehkan qada puasa oleh wali almarhum?

1) Abu Ishaq As-Syairazi dalam Al-Muhadzdzab

وهو الصحيح والدليل عليه ماروى ابن عمر أن النبي صلي الله عليه وسلم قال ” من مات وعليه صيام فليطعم عنه مكان كل يوم مسكين ” ولانه عبادة لا تدخلها النيابة في حال الحياة فلا تدخلها النيابة بعد الموت كالصلاة

– Pendapat yang sahih atas HR Ibnu Umar RA, Rasulullah SAW bersabda: Siapa saja yang wafat dan ia mempunyai hutang puasa, hendaklah orang miskin diberi makan pada setiap hari utang puasanya.

– Puasa adalah ibadah yang tidak ada yang menggantikan saat orang hidup, maka ia tidak ada ganti setelah matinya seperti ibadah salat.

Jangan Lewatkan Baca juga: Kriteria Lanjut Usia yang Boleh tidak Puasa, Cukup Fidyah?

2) Imam An-Nawawi dari mazhab Syafi’i

فان مات قبل أن يدركه رمضان آخر أطعم عنه عن كل يوم مسكين وإن مات بعد ما ادركه رمضان آخر ففيه وجهان (احدهما) يلزمه مدان مد للصوم ومد للتأخير (والثاني) يكفيه مد واحد للتأخير لانه إذا أخرج مدا للتأخير زال التفريط بالمد فيصير كما لو أخره بغيره تفريط فلا تلزمه كفارة

– Jika meninggal sebelum datang Ramadan berikutnya, maka setiap hari hutang puasanya dibayarkan sebanyak satu mud kepada orang miskin.

– jika meninggal setelah Ramadhan berikutnya tiba, mazhab Syafi’i memiliki dua pendapat:

I. Wali wajib membayar dua mud atas utang puasa per hari (satu mud sebagai fidyah puasa dan satu mud lagi atas penundaan qada puasanya).

II. wali cukup membayar fidyah sebanyak satu mud atas penundaan qadha puasanya karena ketika seseorang mengeluarkan satu mud atas penundaan maka dengan sendirinya hilang kelalaian tersebut.

Baca Juga: Syarh Muwatha’ Dari Tanah Indonesia

3) Al-Qadhi Abu Thayyib dalam Kitab Al-Mujarrad. Pandangan ini sahih menurut sekelompok ulama terkemuka mazhab Syafi’i dan dapat menjadi alternatif:

– Wali almarhum boleh berpuasa untuk membayar utang puasa almarhum. Puasanya juga sah.

– Wali boleh juga hutang puasa almarhum terbayarkan dengan fidyah.

– Pembayaran puasa tidak wajib dari walinya, tetapi oleh orang yang terpilih oleh walinya.

 

KH. Heri Kuswanto, Pengasuh Pondok Pesantren Lintang Songo, A’wan Syuriah PWNU DIY sekaligus dosen IIQ An Nur Yogyakarta.

ejogja

Pusat Info Pendidikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Visitors Today

001886